30 September 2018

One Day Escape



22-23 September 2018

"Ke Bandung yuk!"
"Yuk"

https://summerbirdhotel.com/img/frontcenter.jpg
 source: summerbirdhotel.com
 
Kurang lebih begitu percakapan saya sama suami di kala jenuh dari kerjaan. Memang seminggu penuh kemarin, kantor lagi super hectic-hecticnya, sampai akhirnya saya mulai migrain lagi. Padahal semenjak hamil, saya udah jarang migrain tapiii kalau tiba-tiba migrain nya kambuh berarti bisa disimpulkan hidup saya lagi ga sehat atau mungkin kurang istirahat. 
Suami pesen tiket kereta dan urusan hotel saya yang cari. Berhubung Bandung punya banyak hotel kece nan instagram-able, jadi harus dipikirkan matang-matang, hehe. Akhirnya setelah mempertimbangkan lokasi dan harga (of course) pilihan jatuh ke Summerbird Bed and Brasserie di daerah Pasir Kaliki, dekat dengan stasiun Bandung.

Sekarang kita review hotelnya yuk! Hotelnya memang ga terlalu besar, bisa dibilang kecil malah. Tapiii, dari luar udah keliatan kalau hotel ini 'cantik'. Kita sampai jam 12.00 dan memutuskan untuk kongkow dulu di cafenya yaaang cute abis dan nyaman pastinya sambil nunggu waktu check in.


edisi mau gaya tapi keburu bill dateng

Let's check for the room now,
Kita memilih tipe kamar standard vintage, jadi disini ada 4 macem tema kamar kalau ga salah. Ada Vintage, Rustic, French dan Scadinavian.  Tipe standard ini tipe yang paling kecil, tapi tetep kece dan nyaman. Kalau yang standard ini ga ada jendela keluarnya, dan letaknya di lantai 1 semua.

Kamarnya serba nuansa putih dan kayu, suka bangeeet, apalagi kamar mandinya karena warnanya putih jadi kesannya clean dan luas. Untuk kamar mandinya memang hanya dipisahkan kaca, tapi tetep ada tirainya ko jadi bisa ditutup. AC dingin, kamar bersih dan wangi, air panas berfungsi dengan baik, ku nyaman beristirahat, hehe.

Oh iya, untuk harga sewanya waktu itu 499ribu nett per malam sudah include breakfast dan welcome drink. Dimana breakfastnya sendiri menurut saya enaaak dan porsinya banyak (maklum bumil)

udah kenyang belum liatnya?

Jadi untuk breakfast, mereka menyuguhkan beberapa pilihan makanan utama, saya sendiri pesan american breakfast dan susu murni, sementara suami tetap dengan kopi hitam tanpa gulanya dan tortilla. Selain itu juga ada bubur dan roti panggang yang bisa diambil sepuasnya. Pokoknya two thumbs up untuk breakfastnya.

Trus, di Bandung kemana aja?
Karena emang tujuannya buat istirahat jadi kita ga terlalu banyak explore Bandung sih, yaa berhubung cuma sehari juga jadi waktunya ga akan cukup untuk keliling. Tapi malem harinya, kita sempetin untuk dinner di TAFSO (daerah punclut). Sebenernya kita ngincer Lereng Anteng karena udah BM mau kesana dari dulu dan ternyataaa pas sampai sana, di lokasi banyak banget pilihan tempat makannya. Jadi kalau digambarin kayak gimana ya? ini memang kawasan area makan dan wisata, saya juga baru tau, jadi sistemnya outdoor dan banyak resto. yaa mirip ciwalk deh, cuma ini bukan mall. Semua restonya punya konsep dan pemandangan yang bagus. Apalagi kalau malam, cantik banget banyak lampu warna warni. 

TAFSO ini areanya luas, untuk masuknya kita harus deposit 20.000 rupiah per orang, dimana deposit ini bisa dituker dengan makanan atau minuman. Konsep restonya outdoor dan bertenda. Kita boleh makan di dalem tendanya dan saya memilih untuk disitu. Harga makanannya sendiri masih terhitung standar sedangkan untuk rasa masih kurang. Tapiii pemandangannya TOP dan yang doyan foto pasti suka sama tempat ini.

 Terimakasih untuk pak suami yang setia jepretin bumil 


Sekian one day escape to Bandung. Sampai bertemu lagi di escape plan berikutnya


Summerbird Bed and Brasserie 
Alamat: Jl. Kesatriaan No.11, Arjuna, Cicendo, Kota Bandung, Jawa Barat 40172

TAFSO Barn
Alamat: Jalan Baru Laksana No.75, Pagerwangi, Lembang, Pagerwangi, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat 40391
 


 

17 June 2018

My skincare routine during pregnancy

Halohaa, kali ini saya mau cerita sedikit kondisi kulit saya selama masa kehamilan. Jadi, memang kulit saya ini tipe yang acne prone dan berminyak terutama di daerah T-zone. Nah pas awal-awal kehamilan kemarin karena mungkin pengaruh hormon juga, kulit saya mengalami jerawat yang cukup parah, bukan cuma di daerah yang berminyak tapi di bagian kulit yang kering pun juga ikut jerawatan, padahal sebelum-belumnya ga pernah. Belum lagi kulit terasa kuseeeem banget. Sampe stress sendiri kalo ngaca, terlebih lagi memang sebelumnya saya terbiasa pakai cream dokter dan selama hamil saya harus stop walaupun katanya cream saya itu termasuk aman untuk bumil. Tapi tetep aja yaa, saya agak takut dan memutuskan untuk bener-bener stop dulu. Karena didiemin makin menjadi, saya mulai cari-cari skincare yang aman buat bumil dan gampang dicari di semacam watson, guardian, dll. Intinya memang dijual dipasaran. Setelah trial and error beberapa kali akhirnya saya menemukan beberapa skincare yang bisa menghempaskan jerawat-jerawat ini.

1. Aloe Vera Gel Nature Republic


This is my holy grail!!! ga ngerti lagi kenapa sebagus itu efeknya, jadi saya punya jerawat ditambah beruntusan yang cukup parah juga dan ga ilang-ilang! semenjak rutin pakai ini sebagai sleeping mask setiap malam, perlahan-lahan kulit saya membaik. ini terbaik sih, ditambah lagi isinya banyaaak jadi ga cepet abis. Selain itu saya ngerasa kulit saya juga lebih bright, seenggaknya ga sekusem waktu awal hamil dan of course kulit juga jadi lebih lembab. Bahagianya lagi, sekarang nature republic udah gampang dicari via offline store. Jadi gausa ribet mesen online kayak dulu lagi.


2. Apricot Scrub- Fresh Skin St.Ives


This is my second holy grail! eh, apa harusnya yang pertama ya? entahlah tapi produk ini works so damn well on my skin. Saya setakjub itu ternyata kulit saya bisa cocok sama produk counter. Jadi sebelum mencoba produk ini, kulit saya sudah membaik berkat aloe vera gel itu, tapiii beruntusan belum sepenuhnya hilang dan bekas jerawat juga masih banyak. Setelah di combine dengan pake ini selama 3-4 kali seminggu, my skin improved so fast! Guys, beruntusanku hilang. Bahkan beruntusan lama yang udah muncul dari awal hamil dan ga hilang-hilang akhirnya hilang! :') Bekas jerawat juga perlahan ikut memudar walaupun ga cepet yaa. Butiran scrubnya memang cukup terasa kalau di apply ke wajah, makanya pakainya pelan-pelan banget ga perlu effort. Me love it.


3. Garnier Oil Infused Cleansing Water


Biasanya saya pakai yang biru, dimana yang biru ini dikhususkan untuk kulit berjerawat. Saya udah lama pakai yang biru dari sebelum hamil dan hasilnya bagus-bagus aja sih at least ga bikin jerawatan. Tapi semenjak garnier ngeluarin varian baru yang oil-infused cleansing water ini, saya pun tergoda buat nyoba. Dan ternyata langsung jatuh cinta! wanginya bikin fresh dan amazingnya ini ga ninggalin minyak sama sekali di muka, padahal ada kandungan oilnya. Ini cukup bekerja dengan baik buat ngangkat sisa kotoran di muka, rasanya kalo bersihin muka pake ini tuh kayak langsung luntur semua kotoran tanpa perlu cuci muka lagi. Dan emang bener aja, saya jadi males cuci muka habis pakai ini hehe


4. Aloe Vera Mist Nature Republic


Awalnya, karena saya udah teracuni dengan aloe vera gelnya yang hits itu. Saya akhirnya berani untuk nyoba produk lainnya yang masih bertemakan aloe vera juga. Dan pilihan saya jatuh ke face spray nya. Ini nyegerin banget sih apalagi kalau siang terik, muka kayak udah lusuh selusuh-lusuhnya tinggal semprot ini langsung seger. Wanginya juga nyegerin banget persis sama kayak wangi gel nya. Pokoknya ini jadi produk wajib yang harus selalu dibawa kemana mana. Saya rutin pakai ini tiap pagi dan malam, juga di jam-jam lain kalau ngerasa muka udah kusem.


5. Chenoa Mask


Ini sih nemu di IG. Awalnya iseng pengen nyoba dan ternyata berakhir dengan saya repurchased sampai 4 kali. Ini masker terampuh yang pernah ada dan tentunya ramah di kantong yaa, kalo yang mahal banyak. Dulu saya cinta banget sama masker glamglow yang supermud, ini emang ngefek seketika yaa pori-pori mengecil, bekas jerawat memudar, jerawat juga jadi kering pokoknya ini bagus sih tapiiii...harganya emang suka bikin seret di kantong jadinya mau beli lagi pun mikir mikir. Setelah ada chenoa ini, saya pun langsung beralih ga pakai mikir. Uniknya dalam satu kemasan ini ada 10 sachet dimana masing-masing sachetnya ditulis untuk hari ganjil dan hari genap. Jadi, masker ini dipake selang seling. Untuk yang varian jerawat ini, masker di hari ganjilnya yang top banget. Setiap di pake ada efek tingling nya dan abis dibilas, komedo langsung luruh. Ini beneran terbukti, terutama di bagian hidung. Saya langsung notice hidung jadi halus banget dan bebas komedo. Amazing! Sementara masker hari genapnya lebih untuk nenangin kulitnya sih, Tetep amazing ko. Ini memang ga terlalu bisa menghilangkan bekas jerawat, karena chenoa ada varian yang brightening untuk mencerahkan. Dan saya juga udah nyoba! and it really works. Tapi tetep ku jatuh cinta dengan varian acne nya yang ampuh buat ngeringin jerawat saya selama hamil ini.


6. Sheet Mask


Kalau sheet mask sebenernya saya ganti-ganti sih sesuai kebutuhan kulit, tapi favorit saya tetep nature republic yang varian shea butter. Ini memberikan efek lebih cerah dalam sekali pakai. Biasanya saya pakai malam hari sebelum tidur, dan kalau lagi pakai sheet mask ini, semua rangkaian skincare lainnya saya skip dulu. Jadi cukup pakai sheet mask aja. Kalau waktu pemakaiannya juga suka-suka sih, ga nentu harus seminggu sekali atau beberapa hari sekali, bener-bener sesuai kebutuhan kulit aja, hehe. 


So far, keenam produk diatas yang berhasil menyelamatkan muka saya selama hamil. Kelima produk diatas akhirnya berhasil di kulit saya ketika sebelum-belumnya sempet makin parah karna nyoba beberapa produk lain. Salah satunya cetaphil, oh well why? ini salah satu produk hype yang cocok di kulit banyak orang, tapi di saya tidak sama sekali. Saya suka sama sabun mukanya yang kalau sehabis pakai itu ga bikin kulit kering kayak kebanyakan sabun muka, tapi malah bikin kulit makin lembab, Tapi sedihnya, beruntusan saya malah tambah parah. Dan dengan berat hati akhirnya saya ga lanjut pakai sabunnya. *sad story*

Mungkin itu aja yang bisa saya share, jadi sekarang sabun mukanya apa? saya pakai sabun apa aja yang ada di rumah, kadang laneige kadang sabun dokter juga masih suka saya pakai, kadang micellar water aja cukup ;) Ini selang-seling tapi ya dengan apricot scrub st.Ives. Sekian kisah perjalanan saya dalam menemukan skincare yang cocok selama hamil. Semoga membantu ya!

12 March 2018

Wedding Preparation and Review #Part 2



VENDOR

Mari dilanjut guys, disini saya akan bahas vendor-vendor yang akhirnya fix saya pakai pas acara wedding kemarin pluuus ini part terakhir jadi langsung saya bahas reviewnya yaa

1. Catering, Decor & Entertainment
Jadi, pas fix pake gedung Dharmawanita, dari pihak gedungnya udah nyiapin list-list catering yang biasa dipakai oleh pengantin disitu. Listnya banyak bangeeeeet, tapi si bapaknya udah tandain catering mana aja yang recommended. Dan pada akhirnya kita hubungin satu per satu si catering-catering recommended itu. Kita tetep teguh sama budget kita jadi yang beneran over budget udah ga ditanya lebih lanjut. Sampai akhirnya ada 2 catering yang bikin kita jatuh hati yaitu Amira dan Chikal. Yang pertama kali kita datengin adalah chikal, berhubung tempatnya ga jauh dari rumah saya yaaa walaupun agak susah sih nyarinya, hehe. Tapi pas sampai sana, yang pertama kali jadi kesan saya adalah tempatnya luas, bersih, dan rapi. Daaan semuanya tertata banget, dari mulai kita dateng aja udah disambut untuk ditanya perlunya apa. Kalau memang untuk konsul harga nanti kita akan diarahkan ke tim marketingnya, kalau sedang tidak ada antrian, bisa langsung dilayani, kalau lagi penuh akan diberi nomor antrian sesuai urutan datang. Jadi ga akan ada komplain. Kebetulan waktu itu lagi kosong karena emang kita datengnya pagi banget pas sanggarnya baru buka. Sebelumnya saya udah pernah konfirm by wa dan email untuk minta gambaran harganya jadi sampe sana ga buta-buta amat. Berhubung gedung udah fix jadi harga bisa langsung dihitung fix juga (so, ini penting ya capeng, cari gedung dan fix tanggal itu nomor 1). Setelah itung sana sini ternyata untuk di Gedung Dharmawanita ini bakal kena charge yang lumayan, daaaan harganya oh oke di keep dulu ya.

Next, akhirnya kita ke Amira untuk tanya-tanya. Oh iya untuk Chikal tadi, dia punya sanggar rias sendiri, sementara amira ini punya beberapa list rekanan rias. Karena sesungguhnya hal pertama yang saya liat adalah rekanan riasnya, begitu ada yang sreg baru saya fokus liat yang lain, mulai dari photographernya, dekorasi, dll. Amira dan Chikal tadi jatuhnya paketan ya para capeng, karena saya gamau ambil pusing cari vendor sana sini. Setelah dihitung-hitung amira ini masuk ke dalam budget saya, dan bisa dibilang rekanan vendornya juga lumayansss. Kita akhirnya memutuskan untuk ikut test food nya di Gedung Dharmawanita, kebetulan pas banget sama lokasi yang emang akan kita pakai untuk akad dan resepsi nanti. Hasil testfoodnya: Enak! cocok di lidah saya dan suami, kita nyobain hampir semua makanan di test food (nyoba apa laper) dan ga ada yang mengecewakan. So, kita deal untuk pakai Amira.

Review:
Kalau untuk makanan saya pribadi ga sempet nyobain semua ya, paling yang gubug-an aja itupun pas selesai acara baru diicip, hehe. Rasa menurut saya dan beberapa komen dari keluarga so far so good, karena memang balik ke selera lidah masing-masing ya. Ada yang enak ada yang standar aja, bukan ga enak yaa. Saya cuma sempet icip siomay, kambing guling dan aneka dessert (puding,kue,jus). Kambing gulingnya saya suka, rasanya pas (ini yang paling pertama dirasa pas bubar acara kemarin), kalau suami bilang sih enak. Sedangkan dari orang tua bilang menu prasamanannya yang cucok rasanya. Jadi, kalau dari skala 1-10, makanan ini saya kasih nilai 8. Sementara untuk dekor, ada beberapa yang sebenernya out of plan. Contohnya dekor panggung itu sendiri, tiba-tiba pas hari H berubah ga sesuai sama pilihan kita sebelumnya, walaupun mirip-mirip sih. mungkin enaknya ada konfirmasi dulu kali ya biar ga kaget hehe. Untungnya masih masuk tema kita. Tapi untuk yang lain-lainnya sesuai ko. Amira juga kasih bonusan seperti booth untuk foto. Agak sedih sih karena seminggu sebelum acara saya sempat beli bingkai foto untuk di sebar di sudut-sudut area wedding, tapi pas H-1 malah lupa saya bawa ke lokasi dan PR banget harus ke bogor demi ambil bingkai foto. Akhirnya foto cuma bisa ditempel di dinding photobooth (sekilas curhat karena keteledoran sendiri). Oh ya, untuk crew dari Amira itu sendiri cukup responsif sih dan mereka standby sudah dari malam sebelum acara sampai selesai acara. Two thumbs up untuk seluruh crewnya 👍

Alamat:
Amira: Jalan Cikoko Timur Raya No. 6, RT. 03/01, Pengadegan Timur, Pancoran, RT.3/RW.8, Pengadegan, Pancoran, Kota Jakarta Selatan

2. Sanggar Rias


As I said before, di Amira ini udah ada beberapa rekanan rias jadi kita tinggal pilih, setelah search hasil riasnya lewat instagram akhirnya saya memantapkan hati untuk pakai Sanggar Emil Mirza. Di sekitaran bulan September 2017, saya dan suami dateng ke sanggarnya buat liat-liat baju. Padahal niatnya cuma liat tapi pada akhirnya saya gatel buat jajal. Selesai jajal, baju itu langsung saya book untuk tanggal 3 maret 2018 (masih lama padahal bok) tapi keburu takut ada yg mau pakai baju itu juga (gercep mode on). Untuk make up nya, saya dapat nomor urut kedua di tanggal 3 itu. Jadi, kalau nomor pertama, kalian bakal dirias langsung sama mas Emilnya, untuk yang kedua bakal dirias sama istrinya mas Emil, yaitu mba Linda. Hasilnya sama sama bagus! dan mba Linda ini juga orangnya asyik banget. (ig:@mirzaemil, @lindapurnamasari). Setelah selesai urusan baju saya, lanjut ke si suami. Kita sepakat untuk pake tema nasional, alias tanpa adat. Dan si suami lebih prefer untuk pake jas daripada beskap. Berhubung tema kita gold dan di Sanggar Emil ini ga ada jas berwarna gold akhirnya mau gamau kita nyewa di tempat lain. Kembali ke ilmu searched by hashtag, dapatlah tempat sewa jas yang lumayan lengkaap, bahkan jas goldnya ada banyak model. Kalian bisa cek di ig: @sewajaspriaindo. Jas disini biasa disewa oleh host-host ternama Indonesia di TV, jadi kebayang dong emang model dan warnanya super lengkap. Girang bukan main muka si suami ini, saya jadi ikutan girang karena dia seneng jajalin jasnya dan yang paling penting ukurannya PAS! Finally, dunia perkostuman beres untuk kita berdua.


Review:
Jadi cerita lagi dikit yaaa, pas menjelang hari H saya labil gonta-ganti pilihan baju resepsi. Kenapa? karna waktu saya datang ke sanggar itu hampir setahun yang lalu, dan sekarang koleksi di Sanggar Emilnya udah nambah banyak plus warna-warna barunya "gue banget". Campuran gold, soft pink, nude, pokoknya bikin labil. Alhasil, saya 3 kali ganti pilihan baju itupun baju terakhir nya hanya lihat lewat foto dan ga dijajal! karna waktu udah mepet dan saya ga mungkin sempat ke sanggar. Pas hari H, baju yang dibawa sesuai pesanan saya dan alhamdulillah wa syukurillah nya PAS banget, ga pake dikecilin dan ga kegedean. Suka! Begitu juga sama make upnya. Mba linda ini tepat waktu, start makeup sesuai janji dan beres sesuai waktu yang dijanjiin juga, jadi ga ada yang namanya ngaret. Hasilnya? Memuaskan! Saking senengnya mata saya berbinar-binar pas di makeup in. Mba linda juga orangnya asyik banget, lucu dan santai. Jadi ga ada deh yang namanya bikin deg-degan. Pokoknya love love love.

Alamat:
Sanggar Emil Mirza: Jl. Pancoran Barat II No.28, RT.2/RW.6, Pancoran, Kota Jakarta Selatan
Sewa Jas: ITC Cempaka Mas lt 2 Blok F no 408-409 


3. Dokumentasi
Ini nih yang bikin galau, karena saya suka hasil akhir foto yang dikasih tone sedikit gelap (plis ngerti maksudnya). Dan dari rekanan si amira ini, belum ada yang hasil fotonya bikin saya sreg. Akhirnya kita memutuskan untuk cari vendor dari luar paket. Ketemu guys, hasil fotonya udah sesuai banget sama yang saya mau, ga pikir panjang saya langsung book untuk tanggal 3 maret karena si adminnya ini bilang sudah ada yang mau book juga. Deal, langsung DP. Seiring berjalannya waktu, makin kesini hasil fotonya ko makin gelap tonenya, dan kakak ipar saya bilang mereka kurang profesional kerjanya (guys ini sekilas info, saya dan kaka ipar saya booking vendor dokumentasi yang sama tanpa saling ngomong. Tiba-tiba pas lagi ngobrol kita sama-sama kaget karena ternyata sama -__-), oke lanjut. Jadi berhubung kaka ipar saya nikah duluan jadi hasilnya bisa saya lihat langsung, dan yaa tiba-tiba saya jadi berubah pikiran. begitu juga si suami. So? kita cancel, dan DPnya hangus 50%. deuh, kan mayan.
Saya mulai galau, udah cape mau nyari lagi karena terus terang yang kemarin harganya masih masuk ke kantong. Dengan cuma liat-liat lewat bridestory akhirnya ku berpaling. Saya nemuin harga yang lebih pas dan hasilnya lebih cucok. Bahagianyaaa, sirna sudah urusan DP hangus kemarin. Makasih elovia photography yang sudah memberikan jalan keluar. Ini asli sih, dari sekian banyak vendor photo yang saya tanya, cuma elovia yang harganya paling manusiawi dengan hasil yang memuaskan plus paketannya lengkap. Bisa langsung cek dan tanya-tanya lewat ignya: @eloviaphotography

Review:
Walaupun sempet drama sedikit karena si ownernya tiba-tiba susah dihubungin gara-gara HPnya rusak, tapi menjelang hari H semuanya kembali normal. Mereka dateng pagi banget! padahal lumayan lah yaa berangkat dari cibinong. Ada 4 crew dan semuanya friendly. Bahkan mereka bisa bikin suasana cair biar hasil foto sama videonya maksimal. Pokoknya dengan package harga yang ramah di kantong, saya puas dengan elovia ini. Hasil fotonya juga beres sesuai janji daaan si suami sampe berkali-kali tuh liatin hasil foto sama videonya hehe.


4. WO
Kegalauan berikutnya adalah WO. Kita berdua galau harus pakai jasa WO atau engga untuk acara kita. Di satu sisi ada yang bilang harus tapi sisi lain ada yang bilang ga perlu. makin galau. sampe akhirnya setelah diskusi panjang, kita memutuskan untuk pakai jasa WO. Jadi ceritanya, kita sempet jalan-jalan ke wedding fair. Ga sengaja sih, karena waktu itu wedding fairnya di mall yang lagi kita datengin dan iseng kita masuk buat liat-liat. Dan disitu kita ketemu mas Edo. Mas Edo ini asik banget orangnya, dan doi ngasih harga yang cukup fantastis untuk jasa WO. Tapi berhubung waktu itu kita mikirnya belom perlu jadi yaa cuma lewat aja, untungnya sih si suami sempet save nomer si Mas Edo ini. Dan bener aja, H-3 bulan kita ngehubungin dia. Mas Edonya masih inget loh sama kita dan ternyata harganya udah naik :( tapi Alhamdulillahnya masih dikasih diskon-diskonan dan jadinya InsyaAllah masih on budget. Plus MC jugaa! Kita ketemuan lagi sama mas Edo 3 minggu sebelum acara untuk nentuin tanggal tech meeting plus ngobrol-ngobrol sama crew WO yang lain. Oh iya, kalian bisa cek instagramnya di: @weorgenize, siapa tau bisa jadi pilihan kalian yang lagi bingung nyari WO.

Review:
Untuk tim WO ini juga mereka standby tepat waktu dan berhasil ngumpulin keluarga dan tim-tim vendor terkait yang terlibat di acara. Selama acara berlangsung saya di dampingi sama Mba Putri. Mulai dari nitip barang ini itu, curi-curi ambil makan di sela-sela ganti baju, dan lain-lain pokoknya Mba Putri yang urus (berasa jadi ratu seharian ya sis). Mungkin minusnya pas hari H ada beberapa yang miskom dan beberapa hal yang seharusnya bisa disiapin sebelum hari H, kayak data pengantin buat MC. But, overall yang lainnya memuaskan ko.


Snappict:





Wedding Preparation #Part 1

Halo para capeng! pasti lagi sibuk blogwalking ya untuk cari referensi, hehe. Literally, itu hal pertama yang saya lakuin pas mulai mempersiapkan segala hal untuk acara wedding nanti. Daaan di luar sana udah banyaaaaak banget para capeng yang nge-review persiapan mereka, mulai dari vendor catering, busana, WO, venue dan lain sebagainya. So, where we do start first yaa? hmmm

1. Venue
Oke, kayaknya sebelum venue, saya sama suami (ihiiir, ko malu sendiri ya ngetiknya) udah galau duluan nentuin tanggal. Duh, baru mulai ko udah galau hehe. Ini lumayan lama nentuin tanggal fixnya, karena setelah berkali-kali nentuin tanggal eh sasaran venue nya udah full book duluan. Akhirnya sekalinya nentuin tanggal lagi dan ternyata kosong, langsung DP ga pake lama. And now, saya bakal bahas satu per satu venue yang jadi inceran saya kemarin. Semuanya berlokasi di Jakarta Selatan, karena kita emang ngincer cuma sekitaran situ.

a. Palma One, Kuningan 

source: google.com
 
Ini reviewnya over all bagus dan kalau diliat dari foto emang ballroom palma one ini 'wah' banget. warnanya didominasi gold dan merah, kesannya mewah dan classic. Kebetulan tema nikah kita emang bernuansa gold, jadi pas banget yaa. Pertama kali liat fotonya, ini udah jadi inceran kita. Palma one ini udah ada paketannya juga, jadi kalian gausa ribet-ribet untuk cari vendor. Paket yang disediain juga lumayan lengkap dan harganya ga terlalu mahal. Ini nih yang bikin kita tertarik banget untuk ke Palma One. Plusnya lagi gedung ini full carpet! waktu pertama-tama nyari gedung saya masih ngotot pengen yang full carpet. Tapi eh tapi, minusnya adalah karena palma one ini adalah gedung perkantoran, jadi ballroomnya ada di lantai 5. It means, we should pass through all the office first before reach the venue. Setelah dipikir-pikir ini agak mengganggu sih dan kalau harus naik-naik lift dulu menurut kita ribet. Akhirnya dengan berat hati, ini dicoret dari list.

b. Balai Makarti, Kalibata

source: google.com

Yang kita suka dari Balai Makarti ini adalah, parkirannya luas, gedungnya ga terlalu besar tapi ga kecil juga. Pas lah untuk tamu undangan kita. Semuanya bernuansa kayu, lebih ke jawa-jawa an dan bentuknya mirip joglo. Kalau kalian mau nikah dengan adat Jawa, disini pas banget sih, Jawa nya dapet banget. Walaupun saya nikah dengan adat nasional, tapi gapapalah disini juga, masih masuk ko (*maksa). Kalau disini adanya harga sewa gedung aja alias bukan paketan. Harganya ga mahal sis, termasuk murah untuk di kawasan Jakarta Selatan. Makanya Balai Makarti ini masuk ke kategori kandidat kuat untuk venue acara kita (tadinya). Trus kenapa gajadi? karena, waktu itu saya dan suami kesana pas acara nikahan di siang hari. Kebetulan kita juga bakalan nikah di jam yang sama. Pas masuk ke dalem, guuys. panas banget! emang sih mereka nyiapin beberapa standing AC tapi dinginnya ga nyebar ke ruangan. Duh, ga kebayang deh. Apalagi saya orangnya gampang gerah pake banget. Dan gedung ini terlalu 'terbuka' menurut saya. emang jendelanya banyak dan ada pintu-pintu samping yang pada dibuka, mungkin itu yang bikin ACnya ga dingin ya. Dengan berat hati lagi, ini kembali dicoret dari list.

c. Gedung Cawang Kencana

 source:google.com

Kalau yang ini si suami yang kekeuh mau disini, sejujurnya saya kurang sreg waktu liat dari gambarnya. Tapi gada salahnya survey ke lokasi dulu ya ga demi menghilangkan rasa penasaran. Inget banget sih waktu itu selesai dari Balai Makarti, kita langsung cus ke Cawang Kencana. Sampai sana lagi ada acara pesta pernikahan yang malam. Oke ini gedung perkantoran juga, kalo dari basement ke lokasinya harus naik lift dan agak berkelok-kelok, untungnya si yang punya acara inisiatif untuk naro sejenis kertas penunjuk ke lokasi pengantin yang di tempel di dinding-dinding. Liftnya cuma 1 dan of course ngantri. Dan pas sampai, sesuai dengan bayangan saya. Jadi kalau kalian mau tau gedung cawang kencana ini dibuat bertingkat. Penerima tamu ada di lantai bawah, trus naik ke lantai 1/2 ada prasmanan dan beberapa gubug, naik lagi ke lantai 1 baru ada ruang pelaminannya. Well... plusnya adalah ruang pelaminannya full carpet dan dindingnya full curtain, cantik. Ditambah lagi acnya juga dingin. Tapi pelaminannya kecil, bahkan ruangannya juga kecil menurut kami. Padahal di gambar kelihatannya besar, hiks. Saya nengok ke arah suami sambil senyum dan bilang, "masih mau pake gedung ini?" akhirnya dia juga membatalkan niatnya (I win). Coret lagi dari list.

d. Dharma Wanita, Kuningan
Capek ya cyin nyari gedung. Dharma Wanita ini juga hasil dari blogwalking dan rekomendasi dari beberapa vendor catering. Kalau ini suami yang survey ke lokasi. Jadi saya cuma lihat dari foto dan cerita tentang gedungnya dari dia. Berhubung kita udah berkali-kali survey bareng akhirnya kriteria gedung idaman kita mulai setipe. Dan waktu lihat fotonya, respon saya cuma, "ko luas banget, bener harganya segitu?" Dharma Wanita ini juga masuk ke budget kita untuk harganya, disaat gedung-gedung lain berlomba dengan harga sewanya yang mahal, gedung ini muncul kayak ngasih kepastian (*lebay). ACnya dingin, ruangannya bagus (menurut kita) walau ga full carpet, terawat, luaaaaaas, strategis. Mungkin minus di parkirannya aja, tapi masih bisa dimaafkan. Ga pake lama, suami langsung booking di tanggal yang kita sepakatin. and DONE! finally gedung beres. ku terharu. 

nb: untuk pict gedung dharma wanita ini akan saya post di postingan selanjutnya


lanjut ke part 2 yaa, saya akan bahas catering dan vendor lainnya. Keep stalking :) 

13 July 2017

Cooking time : Ttaekbokki

Halo guys,

Jadi ceritanya weekend kemarin entah lagi kesambet apa tiba-tiba kepikiran untuk masak. Saya emang suka untuk nyoba-nyoba resep alias penasaran sih. Dan kemarin, emang lagi pengen banget makan salah satu makanan hits korea yaitu ttaekbokki. Tapinyaa, saya sama sekali gamau pakai bahan-bahan korea seperti gochujang dan rice cake yang suka di jual di supermarket-supermarket besar, jadi mau manfaatin bahan-bahan yang udah ada di rumah aja *mager level ke sekian*.

Hasilnya, alhamdulillah yang nyobain pada bilang enak. Dan dengan budget yang murah bisa dapet ttaekbokki porsi besaaaaaar. so, langsung aja kita mulai masak memasaknya!

Bahan-bahan yang dibutuhkan untuk membuat rice cake:
- Tepung beras (rosebrand) 250 gr
- Tepung sagu 50 gr
- 1/2 sdt garam
- 250 ml air mendidih (pakai secukupnya)

Saus:
3 siung bawang putih
5 buah cabe rawit
Sambal botol secukupnya
Saus tomat secukupnya
garam,gula,lada secukupnya


Cara membuat rice cake:
- campur tepung beras, tepung sagu, dan garam. Masukkan air mendidih sedikit demi sedikit sambil diaduk menggunakan sendok/spatula. Tuang air secukupnya sampai adonan mengental tapi tidak terlalu encer. Air tidak digunakan semua, sesuaikan dengan tekstur adonan. 

- Setelah itu ambil adonan, lalu gulung memanjang sesuai selera. Lakukan sampai adonan habis.


- Jika adonan sudah jadi, rebus sampai adonan mengapung di permukaan. Angkat dan tiriskan. Lalu potong kecil-kecil.

- Untuk sausnya, pertama haluskan bawang putih dan cabai rawit. Setelah itu tumis sampai harum.
Bila sudah harum, tuang saus sambal, saus tomat, garam, gula, lada secukupnya (jangan lupa dirasa-rasa ya). Habis itu saya tambahkan air sedikit sampai adonan agak sedikit cair.

- Jika dirasa saus sudah pas, terakhir tinggal masukkan rice cake yang sudah dibuat tadi lalu di aduk sampai rata.

- Taraaaa selesai deh!


Saya dapat sebanyak ini, hehe. cukup untuk 4-5 orang. Lumayan kan hemat banget. Untuk penyajiannya bisa ditaburi daun bawang, wijen, atau keju. Kalau saya, of course saya tambah keju. hmmmm yummy!



Selamat mencoba!



19 May 2017

Engagement Day (13 Mei 2017)

Holaaaaa
Alhamdulillahirabbilalamiiin

One step closer. Bismillah 💍

Jadi hari ini mau flashback tentang acara lamaran saya dimulai dari persiapan hingga hari H. Yap, finally saya dilamar. Giliran udah ada yang ngelamar gini, saya jadi bingung apa aja yang harus disiapin. Deg-degan tapi excited di waktu yang bersamaan. So, di sela-sela jenuhnya sama kerjaan, saya coba pakai untuk searching sana sini mulai dari cincin, kotak seserahan, kain, sampai venue lamaran. Daaaan, seluruh detail acara lamaran akan saya rangkum point per point di bawah, let's check it!

1. VENUE
Iya, saya ga ngadain acara lamaran di rumah karena satu dan dua lain hal. Akhirnya saya sepakat sama Rio untuk ngadain acara lamaran di luar tapi masih di daerah Bekasi. Dan tibalah waktunya untuk hunting sana sini, lewat google tapi hehe. And finally I found it, tinggal cuuus ke lokasi untuk cek tempat.

Sampai disana saya langsung sreg, udah dari lahir saya tinggal di Bekasi tapi baru tau kalo ada resto yang punya private room cukup bagus *lebay*. Resto nya terletak di dalam perumahan, tapi nyarinya ga susah ko. Jalannya lebar plus parkirannya luas. Ini emang family resto banget sih, jadi tempatnya homey juga menurut saya. Mereka punya private room yang terdiri dari 2 ruang dipisah sekat. Bisa book 1 ruangannya aja atau dua-duanya juga boleh. Kapasitas untuk 50 orang di masing-masing ruangan.


Setelah itung-itung jumlah keluarga dan tamu, akhirnya saya dan Rio sepakat untuk booking 2 ruangan (kapasitas 100 orang) *banyak juga ya*. Dan sekarang mari kita bicara soal fasilitasnya yaa, jadi untuk book 1 ruangan dan 2 ruangan ini ada minimum paymentnya. Makanannya diitung per pax start from 60k, paling mahal 70k. But, ini menunya udah lengkaaaap banget. Berikut rinciannya:

Saya pesen menu yang per paxnya 65k, dan yang didapat adalah:
• Nasi Putih
• Ayam Pilihan - Bistik ayam lengkap
• Ikan Pilihan- Gurame Asam Manis
• Cah Pilihan / Asinan - Sapo Tahu
• Soup Pilihan - Soup Baso
• Mie Pilihan - Mie Goreng
• Buah
• Sambal
• Kerupuk
• Air mineral

Selain menu diatas saya juga nambah Es buah, diitung per gelas 8K (ini langsung ludes pas baru mulai sesi makan, karena Bekasi lagi panas banget *padahal selalu*)

Biaya yang dikeluarkan murni biaya makanan aja sih pas saya kemarin, dan saya dapet free dekor, free karaoke, free sound system, plus halaman di depan juga ikut kena book untuk taruh makanan prasmanannya. Jadi tempatnya menurut saya jadi luas banget. Meja semua udah disiapkan, mulai meja untuk makan sampai meja untuk seserahan, kursi juga disediain banyak banget jadi gada judulnya ga dapet tempat duduk.

Untuk rasa makanannya, Alhamdulillah kata tamu yang dateng sih enak. Saya ga sempet makan karena riweuh foto sana sini dan keliling sana sini. Jadi cuma icip-icip aja. Tapi emang enak ko.

So, untuk kalian yang mau ngadain event lamaran dan butuh tempat juga terutama di Bekasi. Tempat ini recommended banget sih, bisa langsung cek ke lokasi biar ga penasaran 😀

RM Pondok Kenanga
Jalan Kenanga Raya Blok Kav 84 No.9, Bekasi Barat, Jakasampurna, Bekasi Bar., Kota Bks, Jawa Barat 17145, Indonesia
(021)88960366 


2. CINCIN
Sekarang masalah cincin. Kembali lagi ke google dan hasil tanya sana sini akhirnya kita memutuskan untuk ke Cikini Gold Centre. Pertama kali masuk ke CGC, kita bingung. Karena tokonya memang sangat banyak dan sejujurnya saya buta banget tentang dunia per-emas-an ini. Tapi lagi-lagi dengan bermodalkan review orang, kita langsung meluncur ke toko yang udah sering disebut-sebut yaitu Suki dan Kenanga. Waktu itu hari Jumat dan sudah sore sekitar jam 4. Beberapa toko sudah ada yang tutup. Untungnya Suki dan Kenanga ini masih buka. Saya sempat nyoba beberapa cincin di sana tapi hasilnya tetep belum ada yang sreg. Terakhir, karena masih merasa belum puas, kita coba nyari di toko lain, diluar review orang, yaitu Bukit Emas. Penjaganya ramah banget dan mungkin keliatan kali ya kalo kita ini ga ngerti nyari cincin. Saya langsung disodorkan beberapa cincin yang mirip-mirip dengan maunya saya. Dan saya langsung suka dengan cincin pertama yang dikeluarkan dari etalase. Simple dan warnanya emas putih, saya minta Rio untuk fix pakai cincin itu. Tapi berhubung emang niat hari itu cuma untuk liat-liat aja sekalian memantapkan pilihan, akhirnya kita sepakat balik lagi hari Sabtu pagi.

And guess what, suasana hari sabtu ternyata rameeeeeeeee banget. Dan benar aja Suki dan Kenanga ini jadi toko yang paling diincar banyak orang. Jadi kalau kalian ke sana hari Sabtu, pasti gampang nemuin Suki ini. Karena memang rame banget, sampai mau lihat cincin aja susah dan setelah sampling ke toko-toko lain, memang Suki ini yang paling murah. Jadi memang recommended sih, tapi sayangnya saya udah keburu naksir cincin di tempat lain. Dan kembalilah saya ke Bukit Emas. nyobain cincin yang sama dengan kemarin dan fix, saya udah gamau beralih lagi. Pencarian cincin pun selesai. Oh iya Bukit Emas ini bisa kalian cek lewat instagramnya, @bukitemas_weddingring.

3. MUA
Pas tau tanggal berapa Rio mau ngelamar, hal pertama yang langsung saya cari adalah MUA. Ini wajib hukumnya bagi saya untuk nemuin MUA yang bagus. Namanya juga perempuan ya, pasti pinginnya keliatan 'wah'. Setelah searching lewat hastag instagram dan rekomendasi dari sana sini, pilihan saya pun jatuh ke mba vina (ig @vinayunde). Alhamdulillah setelah di usahakan, saya bisa book untuk tanggal 13 Mei itu. Jadwalnya mba vina ini termasuk padat ya, waktu itu saya booking dari bulan Februari dan di tanggal 13 Mei itu sudah ada orang lain yang book untuk pagi harinya. Untungnya masih ada slot setelah itu. Berikut hasil make up karya mba Vina, can't describe how amazing it was. super loveeeee ♥♥♥ sampe ga tega mau ngapus.

maafin close up banget

4. KEBAYA & BATIK
Untuk kebaya dan batik ini saya jahit sendiri, maksudnya bukan beli jadi. Kebetulan tante saya yang jahit dan untuk kainnya, saya beli di Fancy, Bekasi Square. Untuk kalian yang domisili bekasi dan cukup malas untuk beli kain jauh-jauh, di Fancy ini banyak pilihan. dan tokonya luaaaas, sampai 3 lantai. Harganya juga murah dibanding toko-toko lain disana. Saya sudah beberapa kali kesana dan ga pernah mengecewakan. Tapi inget, sabtu minggu disini bakal rame banget. Jadi bersabar saja kalau agak lama pelayanannya.



5. SESERAHAN
I made it! Untuk hias seserahan, i'm doing it by own. Yang dibeli hanya kotakan seserahannya saja, saya beli di pasar mayestik. Dari awal memang kepingin yang nuansanya sedikit rustic dan ternyata Rio sependapat. Jadi pilihan saya hanya dua, kalau ga alas anyam bambu ya kayu. Setelah muter sana sini ketemulah satu toko yang tergolong murah, namanya Bumi Jaya.


Saya dapat 5 kotak kayu + mika dengan harga 290ribu. Seperti ini bentuknya:

Ide untuk hias saya coba cari lewat pinterest. Tapi sedihnya saya lupa foto hasilnyaa, udah keburu dicomotin isinya hehe.

6. DOKUMENTASI
Ini sebenernya butuh-butuh-engga sih karena bisa ngandelin keluarga sendiri untuk foto-foto. Tapiii, takutnya pas hari H pada sibuk ini itu, secara keluarga besar pada kumpul dan bener aja hanya sedikit moment yang bisa diabadiin sendiri. Untungnya, beberapa minggu sebelum lamaran, saya sempat searching di instagram (lagi) untuk jasa fotografi. Dan pilihanpun jatuh ke HS fotografi. Si ownernya beneran ramah banget dan fast response. Harganya? pas lagi kedapetan harga promo hehe alhamdulillah ya rezeki. Kekurangannya cuma lokasinya jauh banget dari venue lamaran saya. Jadi biaya transportnya lumayan. But overall masih masuk ko harganya setelah dibandingkan dengan vendor-vendor lain. Bisa cek ke ignya (@HS_fotografi) untuk tanya-tanya langsung dan cek hasil fotonya. Sejauh ini saya sih puas sama hasilnya ♥

Sekian review acara lamaran saya. Semoga bisa menginspirasikan kalian yang juga mau dilamar hehe. Goodluck♥


Snap pict:



18 January 2017

RECOVERY BLOG

Heyhoooooooooooooo!!

kali ini beneran udah lama banget banget ga buka blog, apalagi ngepost. oke, saya akui emang udah ga pernah lagi untuk sharing D.I.Y, memang belum sempet bikin-bikin lagi hehe. Kalo dibilang belum ada waktu, harusnya yang namanya hobi bisa dilakuin kapan aja secara spontan ya, tapi setelah saya resign dari tempat kerja dulu dan pindah ke tempat yang sekarang entah kenapa masih belum bisa adaptasi dengan keadaan. Bukan lingkungan kerjanya, tapi cara gimana saya ngebagi waktu kerja, istirahat, me time, ketemu temen, keluarga, pacar *ups

Pertama karena sekarang kerja beda kota sama tempat tinggal, emang ga terlalu jauh sih. Tapi tetep aja kalo harus PP kayaknya bisa rontok ini badan. Jadi saya memutuskan untuk ngekos. Pulang biasanya seminggu sekali, artinya cuma sabtu-minggu. Sabtu minggu itu juga saya pakai buat ketemu temen, pacar, pergi bareng keluarga atau kalau lagi egois, saya pakai seharian buat tidur. Oh lupa! Sabtu minggu itu saya ga murni libur, kadang masih kena jadwal piket kantor di hari minggu maupun sabtunya atau standby kerja dari rumah. ya begitulah...

Oke balik lagi ke blog, jadi berhubung waktu untuk sharing D.I.Y jadi semakin berkurang, maka dari itu saya alihfungsikan blog ini. hehe maksudnya blog ini ga lagi hanya memuat konten D.I.Y aja, tapi konten-konten lain yang berhubungan sama daily life (re:ajang curhat).

So, mungkin yang biasa liat blog saya monoton dengan D.I.Y, I do a little recovery here. Intinya biar blognya ga basi aja sih. Tapi, D.I.Y tetep jadi konten utama saya ko berhubung saya cinta banget sama D.I.Y things :)


cheers,